Wednesday, July 12, 2017

Selepas sebelas bulan: perjalanan HLP

at 2:08 AM 2 jika kau rasa Links to this post
Sebelas bulan setelah sekolah itu aku tinggalkan...

Sebelas bulan setelah aku menghuni kampus kecil comel ini. 

Kampus Minden ini aku kira sebuah kampus yang sedang-sedang besarnya. Jika dibandingkan dengan UiTM Shah Alam, UiTM SA jauh lebih besar dan terasa lebih ramai pelajarnya. Mungkin sebab USM ini terpecah kepada beberapa kampus. 

Ada Kampus Kejuruteraan di Nibong Tebal, ada kampus kesihatan di Kubang Kerian, Kelantan. Jadi, kampus utama macam tak terasa sangat dengan pelajar. Eh, mungkin sebab aku jarang keluar bilik hahaa... tapi serius kat sini lengang semacam, bilik mandi tak kelam-kabut dengan orang. Kalau dulu, masa aku di UiTM SA, bilik mandi tu, lewat sikit mandi, kena berbaris. Yalah, aku tinggal kat Desasiswa Bakti Permai. Bakti Permai memang khusus untuk pelajar Sarjana & PhD. Pelajar undergraduate majoritinya di Desasiswa Tekun, Indah Kembara, Fajar Harapan sana.

Semester 1 aku dapat 3.67. Itu kira rendah hmmm agak sedih juga sebab kawan sekelas aku ada yang dapat 3.86. Padahal, kalau aku tak ambil 2 subjek dari semester 3, pointer aku pun 3.86 juga wuwuwuwu... 

Pointer aku jatuh ke 3.67 sebab satu subjek semester 3 yang aku tarik ke semester 1 dapat B. Tiga subjek lain aku dapat A, A & A-. Yang dapat B itulah yang tarik pointer aku ke bawah.

Kalau ikut buku panduan, Semester 1 aku kena ambil 2 subjek. Semester 2 ambil 2 subjek lagi. Semester 3 pun ambil 2 subjek saja. Semester 4 cuma dissertation sahaja. Tapi, itu untuk part time student. Aku full time, cuma 3 semester saja. Jadi, subjek Semester 3 aku tariklah pi Semester 1. Itu yang Semester 1 kena ambil 4 subjek. Gila banyak, padahal dulu masa undergrad aku ambil sampai 8 subjek satu sem hahaa... tapi yalah. Sekarang, makin tua, otak susah nak hadam ilmu sikit kahkah.

Semester 2, result baru saja keluar semalam hikhik. 

Cuak tau. Tepat 11.58 aku semak di USM Campus Online, masa tu subjek Sem 2 dah muncul di slip exam dalam Campus Online. Tapi result / gred tak ada lagi. Tepat jam 12 tengah malam, 11 Julai 2017, aku refresh page tu diaaa hahaa tak sabar ahkah tau!

Rasa macam tak percaya sebab dapat 3.86 hiphip horayyyy!

Yalah, yalah. Aku kan ambil 2 subjek saja -___-

Satu, A. Satu lagi A-. Sebenarnya ada kecewa sikit, sebab aku target 4 flat. Tapi yang subjek dapat A- tu memang dah tak boleh dah, sebab itu subjek menghafal *nanges*. Aku bukan pandai sangat kalau bab hafal menghafal ni. Yang dapat A tu paper Statistik. Ini main kira-kira, deal dengan nombor. Aku suka kalau nombor. Malu jugak, sebab aku kan full time student. Student Master part time ada beberapa orang tau dapat 4 flat, tapi dengar-dengar dari kursus TESL. Kalau Special Education macam aku, sem ini tak ada yang dapat 4 flat. Syukur jugak, sebab memang tak sangka boleh score A- (walaupun target asal ialah A), sebab daya ingatan dan daya hafalan aku bukannya baik sangat.

So, jumlah CGPA aku sekarang ialah 3.73 yeayyyy. Tak ada rezeki nak dapat 3.8 ke atas, tak apalah. Ini pun dah ok sangat.

Ok, next cerita.

Rata-rata pelajar postgraduate di sini muda-muda belaka. Muda-muda dah ambil PhD. Mereka ini semua tak ada kerja tetap lagi, majoritilah. Sara diri di kampus ini dengan pekerjaan sebagai Research Assistant. Ada juga yang memang bukan RA, tapi buat kerja lain; pemandu uber/grab car, part time di kedai fotostat, kerja kedai makanan, macam-macamlah kerja yang mereka buat. Biasiswa tak ada, tapi ada beberapa orang ada dapat biasiswa My Brain, biasiswa lain ada juga rasanya. Pandai mereka ni cari dana tau.

Kawan-kawan sekelas aku yang ambil secara part time pula, guna duit simpanan sendiri untuk bayar yuran. Ada yang ambil wang simpanan KWSP, simpanan sendiri, ah macam-macamlah. Respect tau mereka ni. Dalam kalut-kalut mengajar di sekolah, bekerja lagi, masa untuk keluarga, masa untuk kuliah dan assignment, bukan calang orang tau boleh buat begitu. Aku lainlah, makan tidur belajar saja kat sini (hmmm... tiba-tiba rasa down sebab malulah, full time, ambil 2 subjek saja, 4 flat pun tak boleh). 

Keputusan HLP dah tahu kan. Tiba-tiba rasa sedih pula sebab sem depan ialah sem terakhir aku di sini waaaa... sedihnya. Seronok tau belajar ni, dalam masa yang sama gaji jalan, elaun masyuk hikhik... pastu tak yah gi mengajar kahkahkah... ampun BTP ampun KPM, eh salah... terima kasih penaja. 

Insya Allah, next journey, ada rezeki kita sambung PhD ya. Harapnya dapat ke UK eh eh...




Thursday, January 05, 2017

minggu pertama 2017

at 7:25 PM 0 jika kau rasa Links to this post
Assalamualaikum

Sesi persekolahan yang baru bermula. Buat pertama kali dalam sejarah aku bergelar cikgu, aku tak berada di sekolah pun. Rindu sebenarnya nak sibuk-sibuk hias kelas, nak pakai baju cantik-cantik di hari pertama sekolah, tapi aku pasti satu hari nanti, aku lebih rindukan zaman bergelar pelajar sekarang.

Tadi aku ternampak seorang kawan aku post dalam Facebook, katanya minggu pertama sekolah ini segala-galanya serba kekurangan di kelas Tahun 1 nya. Dekorasi kelas yang ala kadar, dengan bajet yang minima (bajet cikgu itu sendiri keluarkan, sebab sekolah tak bagi bajet katanya). Walaubagaimanapun, katanya anak-anak didik Tahun 1 itu tetap bersemangat meneruskan  persekolahan.

Dulu, masa aku mula-mula jadi cikgu, aku teringat aku sangat kedekut mahu keluarkan duit untuk hias kelas. Maka duduklah aku dalam kelas pemulihan aku tu (waktu itu aku menumpang di kuarters guru) dalam keadaan serba daif. Dinding putih tidak bercat, dan satu BBM pun tidak ada di dinding kelas. Sebagaimana keadaan kelas aku terima di awal tahun, sebegitu jugalah keadaan kelas sepanjang setahun aku di situ.

Kemudian seorang guru baru datang, PK KK baru sekolah kami. Pejabatnya berkongsi dengan kelas aku, sebuah bilik tidur di kuarters guru itu dia jadikan sebagai pejabatnya sebab masa itu sekolah kami kekurangan bilik. PK KK itu pula seorang yang sangat pengemas dan suka keadaan yang cantik-cantik. Dari bilik tidur yang buruk, dia cat semula kelasnya dan jadikan sebuah pejabat yang cukup cantik.

Masa itu aku bagaikan baru terbuka mata dan minda. Duit yang PK KK itu gunakan untuk dekorasi pejabatnya semua duit gajinya sendiri. Masa itu aku rasa betul-betul tercabar. Aku graduan kejuruteraan, pelajar cemerlang KPLI, tapi kelas yang buruk ini pun aku tak boleh handle. End up, aku cat kelas aku cantik-cantik, meja aku alaskan dengan pembalut hadiah dan plastik lutsinar, skirting aku beli kain ela dan aku just jahit sisi kain tu (bakar guna lilin pun boleh untuk matikan benang yang berjuntai), langsir beli kain yang langsir yang tebal dan mahal (tingkap aku cuma 3 saja jadi bajet langsir tak banyak). Langsir aku gantung dengan dawai.

Aku tiba-tiba teringat dengan semua ini sebab aku terbaca status kawan aku tadi. Di sekolah lama tempat aku bertugas, sebelum sesi persekolahan yang baru, kami guru-guru akan pastikan keadaan kelas adalah kondusif, dihias secantik yang boleh untuk murid-murid kami. Mesin laminate sekolah sudah rosak, dan memiliki mesin laminate sendiri adalah perkara yang common di sekolah kami. Setakat hendak print tag nama budak siap kartun-kartun, itu adalah sesuatu yang biasa di sekolah kami, walaupun bajet itu sendiri yang keluarkan.

Cikgu, jadi guru tidak usah berkira. Setakat lima puluh ringgit ke seratus itu, usahlah berkira. Insya Allah, 'dunia-sebelah-sana' nanti akan kita tuai hasilnya. Jangan berkeluh-kesah cikgu kalau setakat hendak beli kad manila dan marker dengan duit kita sendiri. Dulu aku selalu juga mengeluh, semuanya duit sendiri, tapi, betul kata mantan PK KK kami dulu, rezeki itu tidak pernah rasa tidak cukup, bila kita ikhlas untuk anak-anak didik kita.

Have fun mengajar. 

Friday, December 30, 2016

Biasiswa Hadiah Latihan Persekutuan anyone?

at 3:06 PM 0 jika kau rasa Links to this post
Assalamualaikum


Mesti semua dah tertunggu-tunggu dah kan, bilalah iklan permohonan Biasiswa HLP ni nak keluar.

Haa... ni haa... kenyataan rasmi dari Bahagian Tajaan Pendidikan, KPM.


Maklumat Berkaitan Program Penajaan Kepada Pegawai Perkhidmatan Pendidikan, Kementerian Pendidikan Malaysia

Kementerian sedang menaik taraf sistem penawaran program penajaan bagi membolehkan proses permohonan dibuat secara atas talian sepenuhnya mulai ambilan 2017. Perubahan dan penambahbaikan ini juga perlu disesuaikan dengan keperluan dan dasar terkini Kementerian dalam pelaksanaan program-program penajaan. Berdasarkan perkembangan terkini, Kementerian menjangkakan iklan penawaran bagi program penajaan dapat dikeluarkan pada Januari 2017.



Selaras dengan perubahan ini, bakal pemohon dinasihatkan untuk mengemaskini maklumat peribadi di dalam sistem e-operasi (https://eoperasi.moe.gov.my) bagi memudah dan melancarkan proses permohonan akan datang. Bahagian Tajaan Pendidikan (BT) yang bertanggungjawab dalam urusan ini akan mengeluarkan maklumat penting berkaitan program-program penajaan KPM melalui laman sesawang Kementerian (http://www.moe.gov.my/…/2762-maklumat-berkaitan-program-pen…) secara berperingkat sebelum iklan penawaran dikeluarkan. Maklumat penting ini hendaklah dibaca dan difahami oleh setiap bakal pemohon bagi mendapat kefahaman yang jelas terhadap program yang akan dilaksanakan sebelum mengemukakan permohonan.


Sekian, terima kasih.

Maksudnya, korang kenalah update maklumat dalam e-operasi tu semua. Yang pegawai PPD atau JPN ni aku tak tahu pulak macam mana sebab e-operasi ni kan untuk cikgu-cikgu je kan hmmm....

Okaylah, ni aku nak bagitahu satu tips macam mana nak mohon HLP ni, eh eh, boleh ke dikatakan tips hikhik...

Masa aku pergi temuduga HLP ni tahun 2015 dulu, antara yang temuduga dengan aku masa tu ialah cikgu-cikgu sekolah menengah & pensyarah IPG. Aku terima HLP tahun 2016, masuk universiti sambung master start bulan Septermber 2016. Masa temuduga tu memang aku kecut perutlah sebab aku fikir, alamakkkk, kena temuduga sekali dengan pensyarah IPG. Yang seorang tu sedang sambung Phd, dia nak mohon HLP ni sebab nakkan kemudahan cuti belajar tu. Katanya penat dan susah sangat ambil Phd dan dalam masa yang sama mengajar di IPG. 

Aku cuaklah, sebab yang pensyarah IPG ni macam hebat sangat. Yang cikgu sekolah menengah tu pula pun bawa fail siap 2, 3 ketul. Aku bawa fail sijil-sijil aku seketul je dan salinan proposal aku yang tah apa-apa. Dahlah aku ni cuma cikgu sekolah rendah je. Muka sememeh, blazer takdak, sebab mahal so pikir 68 kali nak beli ke tak. Tapi, rupanya, buat rugi je aku cuak hehe... sebab, Biasiswa HLP ini ada kuota tertentu. Haa... kuota macam mana tu?

Ok. Yang dapat HLP ni dari zon Timur (zon Sabah Sarawak), ada 30 orang. Untuk 2016 lah. Untuk seluruh Malaysia dalam 300++ aku lupalah, mana tah buku aku yang aku catit jumlah yang tepat hari tu. Kat rumah kut, maklum dah dapat HLP so aku dah malas dah nak ambil kesah berapa orang yang dapat. Yang penting aku dapat wkwkwkwk...

Kuota HLP macam ni:

Ada kuota untuk cikgu sekolah rendah
Ada kuota untuk cikgu sekolah menengah
Ada kuota untuk cikgu Kolej Vokasional
Ada kuota untuk pensyarah IPG
Ada kuota untuk pensyarah Kolej Matrikulasi
Ada kuota untuk pegawai PPD / JPN

Haaa camtulah kiranya. So, kalau korang cikgu sekolah rendah macam aku, yang setakat ajar kelas pemulihan khas ni, yang macam tak dipandang orang, jangan risau. Yang penting semua syarat dipenuhi. Tips lain?

1. Markah LNPT mesti 85% ke atas untuk 3 tahun berturut-turut (yang terkini), aku dapat 90++ untuk 2012, 2013 & 2014, so purata aku dah lebih 90%  jugak. Ini sangat membantu tahu tak, sebab nanti kalau tak silap aku, markah LNPT ni akan bagi markah jugak kat diri kita jugak. Yalah, beribu orang mohon, dah tentu salah satu cara nak saring semua yang memohon ialah dengan cara susun ikut ranking kan. 

2. Buku. Terbitkan buku. Buku apa-apalah. Kebetulan aku ada hasilkan modul bersama dengan guru-guru pemulihan khas lain, so aku bawak modul tu semua, walaupun modul tu nampak sememeh sikit, yalah sebab yang buatnya aku dan kawan-kawan, yang sunting dan editnya aku jugak hmmm... tapi jadilah kan. Untuk kukuhkan permohonan korang.

3. Kalau takde buku? Apakata korang buat blog atau page FB? Yang bagi informasi kepada semua cikgu-cikgu di luar sana. At least ada usaha untuk korang memperkenalkan satu lagi sisi hidup korang, yalah kan, selain jadi cikgu kat sekolah, jadi cikgu kat alam maya jugak hahahaaa...

4. Temuduga. Masa temuduga, kalau penemuduga tu suruh perkenalkan diri dalam BI, cakap je BI. Ala, ayat perkenalkan diri dalam BI korang boleh karang siap-siap kat rumah. Aku hari tu tak expect pun disuruh perkenalkan diri dalam BI, aku pun cakap je. Grammar salah biaq pi, yang penting aku dah cuba sehabis daya.

5. TAJUK PROPOSAL: mesti menarik perhatian. Serius aku cakap, tajuk proposal kajian aku SANGAT MENARIK PERHATIAN hikhik... ok tak nak cakap apa tajuk. Sebab memang aku nak buat pasal tajuk ni pun untuk research aku nanti.


OK... selebihnya tawakal. Ada rezeki, adalah tu. Mungkin ada orang kata, ala, takde biasiswa takpelah. Boleh gak sambung belajar. Tapi meh akak nak story sikit. Bila kita sambung belajar dengan biasiswa ni, dia macam satu rasa yang tak dapat digambarkan tau tak. 

Peluang untuk jadi pelajar sepenuh masa, peluang untuk tinggal di kampus, peluang untuk jadi muda balik hikhikhik... peluang untuk explore kampus yang jauh-jauh dari rumah (ada elaun bawa keluarga untuk yang dah berkeluarga), so jangan susah hati. Insya Allah duit itu cukup. 

All the best. 

Serius cakap, aku seronok di sini. Rindu rumah, tapi ya, di sini tetap seronok. 



Monday, November 07, 2016

November rain

at 6:21 PM 0 jika kau rasa Links to this post
Assalamualaikum

Minggu pertama aku di USM, aku rasa terlalu banyak masa terluang. Aku duduk di library, baca buku pantun (ye, buku pantun sebab masa tu tak tahu nak baca buku apa lagi), lepas itu jumpa rak buku novel-novel, siap pinjam lagi 2 buah novel. Nasib baik pihak library hadkan cuma boleh meminjam 2 buah novel sahaja, yang lain-lain tu buku ilmiah, kalau tak memang aku dah sambar sampai 10 novel errkkk...

Selepas 2 bulan berlalu, kini tiba bulan November, beban tugasan makin terasa banyak. Sangaaaaat banyak. Elaun sara diri sudah diterima. Elaun buku & elaun perkakas pun sudah kami terima. Alhamdulillah untuk itu. Cuma urusan perpindahan pembayaran gaji aku dari PT lama ke BT belum lagi selesai.

Cuti pertengahan semester yang lepas aku balik kampung hihi. Sempatlah jugak pergi majlis khatam Al-Quran sekolah lama aku. Sedih jugak sebenarnya, sebab aku sekarang bergelar guru, tapi guru-tanpa-sekolah. Nama aku sudah dipindahkan ke Unit Latihan. Maknanya, aku tiada dalam mana-mana sekolah. Nama aku sudah dikeluarkan dari e-operasi. Terapung-apunglah ni. Hari Guru tahun depan, cikgu lain sibuk sambut hari guru, aku diam-diam sajalah di kampus hmmm... 

Seronok bergelar pelajar, tapi yang tak bestnya, rakan sekelas lain rata-ratanya muda-muda dari aku. Mana tidak, mereka tu habis saja degree terus sambung sarjana. Kalau tak pun, kerja setahun dua, lepas itu sambung sarjana. Majoriti rakan sekelas aku buat part time, yalah, sebab rumah dekat-dekat dengan USM. Paling jauh pun Perlis. Seronoklah macam tu. Aku dulu nak buat sarjana kat UNIMAS pun fikir empat puluh lima kali, sebab UNIMAS tak banyak kursus. Memanglah degree aku dalam engineering, tapi sebab aku dah jadi cikgu, susah sikitlah nak buat master dalam engineering. Lainlah kalau aku nak mohon pensyarah, tapi nak mohon jadi pensyarah pun bukannya senang.  

Aku harap lepas habis HLP ini, insya Allah harapnya GOT (Graduate On Time) atau GBT (Graduate Before Time), aku ditempatkan bukan di sekolah. Tak tahulah kenapa. Aku rasa macam dah tak nak lagi duduk di sekolah. Aku nak kerja opis pulak wahhh melampau hahahaa...

Mungkin sebab aku rasa sekolah lama tempat aku mengajar dulu terlalu best, so aku macam dah tawar hati nak kembali ke sekolah. Teringin juga sebenarnya nak ke pejabat, nak buat kerja-kerja yang tak deal sangat dengan murid, rasanya macam lebih kena dengan jiwa aku sekarang.

Tulis lemau-lemau ni mungkin sebab satu hari ni asyik hujan saja hehe... hence the title: November rain.

Tuesday, October 04, 2016

Campus life & Chowrasta

at 12:17 PM 0 jika kau rasa Links to this post
Assalamualaikum

Life as a student cewaaahhh... kemain ayat mula-mula.

Seronoklah, sebab dah jadi pelajar semula. Tak payah nak fikir mengenai hal ehwal sekolah, tak payah nak sibuk-sibuk seterika baju kurung dan tudung pagi-pagi ahaksss... 

Sekarang aku pergi kelas pun, pakai seluar panjang dan blouse labuh. Dahlah tak bawa banyak baju ke sini, makanya, blouse apa yang ada itu sajalah yang aku pakai. Nanti Insya Allah, cuti mid sem aku balik rumah, aku angkutlah lagi apa-apa baju yang perlu. Tak nak bawa banyak sangat baju-baju ke kampus, nak ikut si Mak Zukebek hahahaaa... dia kan ada baju kelabu yang sama sampai nam puloh pasang kahkahkah...

Aku tak nak soal pakaian memenuhi kepala aku waahh gitew.

Walaupun dah tak bergelar cikgu, aku masih lagi buat hal-hal berkaitan data mengenai sekolah. Sikit je pun, tak banyak. Data sekolah aku kira sudah stabil, jadi tugas aku dulu sebagai guru data sebenarnya tak banyak. Cuma hantar laporan tertentu bila tiba saatnya, dan kalau pentadbir minta tolong apa-apa hal berkaitan data, aku tolonglah apa yang mampu.

Aku full time student di sini. Orang lain rata-ratanya part time. Yalah, mereka ni duduk dekat-dekat kampus, paling jauh pun Perlis. Majoritinya Penang dan Kedah. Maka senanglah nak ulang-alik. Aku duduk dalam kampus. Kelas aku cuma lewat petang dan malam. Kadang-kadang rasa macam, sama juga macam yang part time. Aku full time 1.5 tahun. Yang part time 2 tahun. Beza 1 semester saja pun. Cumanya kan, kelebihan aku ialah: 

CUTI BELAJAR BERGAJI PENUH DENGAN BIASISWA

Hehe itu je pon. Syukurlah dapat biasiswa kan, lepaslah beban nak bayar yuran apa semua tu. Dapat merasa duduk kampus, dapat merasa hidup ala-ala student semula setelah bertahun-tahun aku lepaskan semua tu cewaahhh.


Semalam aku jalan-jalan kat Georgetown, pegi kedai buku terpakai kat Chowrasta lagi hikhik. Aku naik uber dari Komtar sebab tak tahu jalan ke sana, padahal kalau ikut dalam google map, dekat je pun. 

Mulanya aku tanya teksi, tapi teksi minta RM15 gila mahal weh. Aku mintak kurang, dia bagi RM12. Takmolah aku sebab aku naik uber dari Georgetown ke USM pun baru RM15, padahal jauh tu pusat bandar dengan USM. Macamlah aku tak tahu Chowrasta tu dekat dengan Komtar. Sekarang bukan macam dulu, sekarang boleh cek dah guna google map GPS semua. Bos teksi tu tanya aku, aku nak berapa. Aku kata bawah RM10 lah. Dia takmo. Oklah, takmo sudah. Aku merajuk dah, terus aku pusing belakang. Dia panggil lagi aku nak bagi harga murah lagi, ah malas dah.

Aku panggil Uber, haa... RM3.83 je pon ke Chowrasta dari Komtar. Itu pun sebab jam. Driver Uber tu siap kata kat aku lagi, dekat je Komtar dengan Chowrasta ni, jalan kaki lurus je, tuju ke arah bangunan Komtar yang tinggi melangit tu. 

Aku tanya teksi tadi sebab entah kenapa hati aku masih suka lagi kat teksi, teksi kan berdaftar, tapi kalau dah mahal macam tu, jauh tahu tak beza RM12 dan RM3.83. Satu lagi pemandu teksi ni, entah kenapa aku rasa bahasa mereka agak kasar.

Pemandu teksi yang mula-mula aku tanya tadi, Cina. Dia baik, agak berusia juga. Bila aku kata nak ke Chowrasta, dia panggil bos dia, mungkin kalau nak ambil penumpang ni, kena ikut giliran dan harga mesti tetap agaknya. Sebab tu kena rujuk bos dulu kot. Haa... bos dia inilah yang aku tak suka. Kasar semacam je bila cakap dengan aku. Ego tak bertempat. dahlah aku jenis cepat merajuk, kecil hati aku bila dia main-mainkan harga. Mula-mula RM15, pastu turun RM12, kemudian bila aku pusing belakang dah berlalu pergi, dia panggil lagi nak bagi harga kurang lagi dari itu. Tak baik macam itu tahu tak.

Ya, tak semua pemandu teksi kasar, tapi, kerana nila setitik, rosak susu sebelanga. 

Tak boleh ke cakap berhemah dan sopan-santun? Yang pemandu teksi Cina tu boleh je cakap elok-elok dan sopan dengan aku, tapi bila si bos dia cakap ngan aku, waahhh... over betul. Sombong, macamlah tak ada transport lain dalam dunia ni nak bawa aku ke Chowrasta. 

Pleaselah... tak rugi mana pun kalau kita berhemah kan. 




Saturday, September 17, 2016

KEMBARA SOLO YOGYAKARTA 3: kisah seram di Wisata Alam Kalibiru!

at 1:27 AM 0 jika kau rasa Links to this post
Assalamualaikum

Lamanya kan aku tak menulis ahakss... terpaksa stop sekejap sebab aku sekarang baru saja masuk USM hohoho... haaa... aku dah jadi student balik. Aku sambung belajar sekarang, kat USM, di bawah biasiswa Hadiah Latihan Persekutuan. Tapi ni nak sambung cerita pasal adventure aku kat Jogjakarta lama dulu. Ada benda penting ni nak bagitahu korang wuwuwuu...

Okay, kisahnya begini. Aku kan sampai Jogja Isnin, so Selasa tu aku pergi Candi Prambanan. Naik bas. Yang ni tak nak ah cerita sebab biasa-biasa je. Aku nak pergi Timang Beach sebenarnya nak naik cable cart yang luar biasa ganas tu *sila-google-okay-jangan-malas* tapi bila aku tanya tour agency kat hotel aku menginap tu, dia kata, Rp.300 000 seorang, tapi minimum 2 orang sebab nanti kena hantar sana naik van, so tak berbaloi hantar aku seorang saja. Kalau nak pergi jugak, dia cas aku untuk 2 kepala maksudnya dalam Rp. 600 000 hmpphhh... 



Inilah dia Hotel Rama tu. Nampak tak pintu sebelah kiri kat ground floor tu. Itulah travel agency yang aku tanya tu. 

1st day, bilik aku ground floor, kat belakang sikit. 
2nd day, err... tukar bilik kipas angin hehehe... (akak nak jimat dik kahkahkah) so naik 1st floor, belakang sikit. 

Lepas tu, nak masuk ke Timang Beach tu kena naik ojek (motosikal). Aku fikir keselamatan jugak so tak jadi ah, mahal. Duit tak cukup. Aku bawak RM500 je untuk perbelanjaan di sini. 

Hari Rabu, pagi tu bangun-bangun tido, terus mandi apa semua, sebab Subuh sini awal tau. Hotel Rama tu dekat dengan surau, so azan memang dengarlah dari bilik aku. Siap mandi, macam biasa, pekerja hotel akan hantar breakfast ke bilik aku, sebab itu kena siap lawa-lawa pakai tudung apa semua. Takmolah aku bukak pintu, mata masih ada taik mata kahkahkah.

Breakfast simple saja: teh o panas segelas, dan pau kacang yang sangat tebal intinya, sedaplah jugak. Bilik aku ni untuk 2 orang, so aku dapat 2 gelas teh o panas dan 2 pau kacang. Mulanya aku tak nak makan sebab aku cuak tau yalah aku kan sorang. Kang aku minum teh ni terus pening kepala ala macam dalam cerita TV tu wuwuwuu mintaklah aku dijauhkan Tuhan dari segala macam bahaya ni. 

Tapi, bila aku mengintai dari tingkap bilik aku (ada satu tingkap sebelah pintu aku mengadap ruang kaki lima hotel tu, kaki lima tu luas jugak), aku nampak staf-staf hotel tu (semuanya lelaki), asal azan bunyi jek, mereka mesti solat on time. Fuhhh... bagus bagus. Staf hotel ni konpem baik-baik belaka. Recommended sangat!


Yang gambar kat atas tu, ruang tamu hotel ni, ada kat tingkat bawah. 

Hari tu masa aku baru keluar dari bilik aku (nak gi jalan masa tu), aku baru saja nak duduk-duduk di sofa tu sambil surf Internet, tiba-tiba baru aku tersedar yang aku duduk sebelah sorang perempuan yang macam sakit. 

Sofa satu lagi ada mak ayah perempuan tu (agaknyalah) dan sofa satu lagi ada sorang lelaki macam bomoh / dukun / pawang hahahaa... Bomoh tu macam menurun tah ape tah eh seramlah pulak aku. Mungkin bomoh tu disuruh mengubat si perempuan yang nampak macam sakit tu. Cepat-cepat aku pindah sofa sebelah sini (tak ada dalam gambar). Kus semangat hahahaa... *aku sebut bomoh sebab dia tak macam ustaz-ustaz*

Okay... melalut pulak. So, cerita aku hari Rabu tu begini.

Sambil minum teh dan makan pau kacang, aku surf Internet. Aku kan main redah je trip kali ni gara-gara travel solo so semua initerari yang aku buat tu kelaut. Last-last aku decide, hari ini aku mesti ke Wisata Alam Kalibiru. Jumpa kat FB tour guide yang kiranya boleh dipercayai untuk bawak aku ke situ tapi dia mintak dalam Rp. 500 000 mak oiii... so tak jadilah. Aku ubah plan. Aku nak guna bas. Puas aku google, tapi tak jumpa cara nak ke Wisata Alam Kalibiru dengan bas. Serius takde. Google punya google, entah macam mana aku boleh jumpa perkataan Wates. Sebenarnya aku nak guna Ojek / Uber, tapi perkhidmatan tu boleh dalam lingkungan 25 km saja, dan Wisata Alam Kalibiru melebihi 25 km dari Malioboro.

Aku check dalam google map, bandar / pekan apa yang paling dekat dengan Wisata Alam Kalibiru, jumpalah Wates. Jadi, aku decide nak naik bas ke Wates.




Bas kat Jogja adalah sangat efficient. Maksudnya, memang kau boleh bergantung haraplah dengan bas kalau kat Jogja. Setiap bus stop sangat tersusun, ada staf yang akan jaga bus stop. Aku kan duduk Hotel Rama, di Jalan Sosrowijayan. Keluar saja dari lorong Sosrowijayan tu, belok kiri (lalu rumah kedai jual cenderamata), jalan sikit, then lintas jalan pergi seberang untuk ke bus stop. Sangat dekat.

Route yang dalam kepala aku macam ini:

Malioboro to Giwangan bus station : bas

Giwangan bus station to Wates : bas

Wates to Wisata Alam Kalibiru : van / kereta / ojek (motosikal)

Staf di bus stop tu kata, naik bas ini (aku lupalah bas nombor berapa sebab pergi Jogja pun bulan 6 hari tu).

Bas yang dimaksudkan sampai, aku pun naik. Ngok ngek ngok ngek, bas sampai kat airport. Erkk... airport? Kenapa airport pulak, aku nak ke Giwangan. Aku turunlah errr sebenarnya ikut orang. Aku rasa ada pertukaran bas, aku berani mati sajalah turun. 

Google lagi, check yang aku screenshot tadi, so memang betul, haa kena tukar bas pulak naik bas 3B. Cuba baca gambar kat bawah ni. Yang ada tulis: 

From Adi Sutjipto Airport. 
Then baca : From Giwangan Bus Station.

So, route yang aku buat memang betul.



Sampai saja bas 3B, aku pun naik. Kemudian sampai di Giwangan bus station. Okay... Giwangan bas station ni rupanya stesen bas yang agak besar. Mulanya aku macam nak panik gak, tapi bertenang ok. dah sampai sejauh ni, kita teruskan saja bebeh.

Aku tanya kat staf di bus stop, aku takmo tanya orang sembarangan. Staf bus stop sangat boleh dipercayai. Dia orang kata, stesen bas sebelah ni ada bas ke Wates. Aku jalan kaki keluar dari stesen bas Giwangan. Rupanya ada 2 stesen bas di sini, ke satu, tapi aku rasa macam 1, cuma terpisah oleh pagar ke ape tah.

Sampai kat stesen bas sebelah stesen bas Giwangan tu (sepelaung saja, meaning dekatlah), aku jumpa pulak bas nak ke Wates dan ya ampunnnnnn...

Setelah 2 hari dengan bas awam Jogja yang serba baru dan canggih dan cantik dan kemas, bas ke Wates ini ya Tuhan... uzur amat! Tapi, alang-alang menyeluk pekasamkan, aku naik sajalah. Tambang tak ingat tapi murahlah hahaa...

Bas Wates ni satu hal jugak. Masa bas tu berhenti kat lampu isyarat ke simpang ke tak ingat, ada pulak 2 orang lelaki naik. Sorang tu mainkan alat muzik yang tak sedap langsung, sorang lelaki lagi pergi dari seat ke seat sambil bawa tabung. Kalau ko suka muzik tu ko sedekahlah duit berapa-berapa kat dalam tabung tu. Masa team-pemuzik 1 naik, aku sedekahlah jugak. Masa team-pemuzik 2 naik (kat simpang lain), aku buat derk hehe... Aku cuak tau nak keluar duit lebih-lebih lagi dalam bas yang uzur macam ini. Lain betul dari bas yang kat bandar (Malioboro) sana.

Sampai Wates, yang aku rasa macam teramat jauh, aku turun. Wates ialah stesen bas yang sangat lengang. Wates ini pekan kut, tapi nak kata kecil tak adalah kecil, sebab stesen basnya oklah jugak cuma memang lengang. Ada kedai-kedai di sekitar stesen bas tapi aku sorang saja yang beli air oren di situ. 

Aku nampak sorang staf stesen bas yang berpakaian seragam, so aku pun datanglah dekat dia, sebab masa tu dia tengah duduk-duduk berbual dengan 2, 3 orang lagi. Ada perempuan jugak dengan dia berbual, aku rasa pompuan tu berniaga kat gerai di stesen bas itu.

So, aku tanya: nak ke Wisata Alam Kalibiru bagaimana? 

Ini aku tanya dengan amat yakin, sebab kalau ikut info yang aku google dengan gigihnya, Wisata Alam Kalibiru memang dah dekat dah dengan Wates. 

Lelaki tu kata, kalau nak ke Kalibiru, kena naik ojek. Alamak, kena naik motosikal ke?

Cepat-cepat dia panggil sorang lelaki lain yang turut sama lepak-lepak di situ. Aku tanya harga, so tawar-tawar dapat Rp.100 000 untuk pergi balik. Lelaki tu (dan ojeknya) akan tunggu aku di Wisata Alam Kalibiru untuk bawa aku kembali ke stesen bas Wates ini. Hmmm... okaylah kan. Berbanding harga tour guide yang mintak Rp.500 000 daripada aku.

Aku bonceng belakang ojek tu. Tak sempat amek gambar. 

Ke Wisata Alam Kalibiru ni jauh jugak dari Wates. Mula-mula lalu kampung, lelaki tu (nama dia Pinto), dia kata kampung tu kampung dia. Lepas lalu kampung, kena lintas landasan keretapi wahhhhh seram bangat dong! Tapi takde keretapi lalu pun hahahaa...

Lepas itu lalu waduk (tasik), masa ini masih guna jalan ala-ala highway yang luas dan elok.

Dan selepas itu jeng jeng jeng...



Ojek itu mula mendaki naik bukit. Ya ampun, nasib baik aku bawa beg sandang belakang, sebab tangan aku terpaksa pegang kiri kanan ojek tu dengan kukuh. Ko nak terjatuh dari ojek tu? Dahlah masa ojek tu naik bukit yang agak curam tu tarikan graviti bukan main kuat lagi. Aku 2, 3 kali rasa macam nak jatuh ke bawah (belakang).

Last-last tu sampai jugak yeayyyy...


Cantik tak, cantik tak?

Terubat gak hati aku yang sedih (sebab terpaksa travel sengsorang) bila dapat gambar ni weeehuuuu...

Kos untuk aku ke Wisata Alam Kalibiru ini, dengan menggunakan bas sepenuhnya, dan ojek ialah tidak melebihi Rp.150 000. Itu adalah termasuk tiket masuk dan cas ambik gambar kat atas. Gambar kat atas casnya ialah Rp.20 000. Aku ambik yang paling murah sebab spot ini yang paling tak ramai orang. Spot lain yang lebih lawa berbaris penuh weiii... Rp.20 000 tu untuk 4 keping gambar yang akan dimasukkan ke dalam handphone kita. So make sure korang bawak handphone yang tak mati bateri ke sana ok. Sebenarnya dia amek gambar banyak jugak, adalah dalam 6 ke 7 macam tu, nanti kita pilihlah 4 yang paling kita suka dan save dalam hp. 

Jurugambar tu offer nak ambil gambar aku banyak lagi, sebab masa tu tak ada orang sangat menunggu kat bawah pokok tu, tapi aku gayattttt hahaa... padahal bukan tinggi mana pun pokok tu. 


PERJALANAN BALIK JENG JENG JENG...

Perjalanan balik ke Wates adalah menyeramkan wuwuwuuu....

Kisahnya begini:

Setel semua di Wisata Alam Kalibiru, aku pun pergilah ke pintu keluar. Pinto dah ada menunggu di situ dengan ojeknya. Dia siap komen lagi, lumayan lama hihihiii... tapi takdelah lama sangat aku rasa. Sejamlah jugak sebab tunggu giliran.

Aku pun naiklah belakang ojek si Pinto tu dan dia pun pecutlah ojeknya keluar dari kawasan itu.

TIba-tiba... makin lama ojek tu bergerak, aku dah start rasa lain macam. Serius lain macam, sebab tiba-tiba saja kami macam lalu jalan yang berbeza dengan jalan yang kami lalui masa nak ke Kalibiru tadi.

Tapi aku still diam, cuma dalah hati aku dah start cuak. Aku kalau cuak bukan main-main, gerak hati aku memang selalu betul.

Ojek itu kemudian lalu di lorong kecil, kiri-kanan semua hutan. Kemudian di satu selekoh, tiba-tiba terjumpa pula seorang lelaki dengan ojeknya sedang duduk-duduk seorang diri di situ. Dah, aku dah makin cuak. Pinto sempat tegur lelaki itu, lepas itu ojek yang kami (aku & Pinto) naiki itu terus saja ke depan. Makin peliklah pula lorong ni. Serius, ya ampunnnn aku dah kumat-kamit dalam hati baca Qursi Fatihah apa semua, doa banyak-banyak Tuhan jauhkan aku dari segala mala petaka. 

Aku janji, lepas ni aku takkan buat kerja bahaya macam ni lagi. Matilah aku kalau Pinto ni ada niat tak baik dengan aku dahlah dalam hutan, dia lelaki, aku pompuan gila wehhh aku rasa nak nangis masa tu. Mak bapak aku tak tau aku travel sensorang, kawan baik aku je aku bagitahu, dan kawan yang sepatutnya pergi dengan aku ke sini. 


Tiba-tiba kami sampai kat jalan mati, jalan kat depan tu siap ada papan tulis jalan mati lah (woi aku lupalah dalam bahasa Indonesia tulisannya bagaimana, yang aku paham, ayat tu memang maksudnya jalan mati ke jalan ditutup).

Aku pandang tangan aku yang pegang botol air oren, menyesal pulak aku minum air oren tu sampai habis, sebab BOTOL YANG BERISI LEBIH BERAT BERBANDING BOTOL KOSONG. 

Korang paham tak. Aku perlukan senjata dan takkan botol kosong tu jadi senjata kut, sekali pukul kepala si Pinto ni, maunya dia gelakkan aku (kalau betul dia ada niat jahat).

"Jalannya ditutup. Salah jalan," kata si Pinto lalu dia pusing ojeknya. Masa dia cakap tu, aku perati ojek tu. Ok, ojek tu ialah skuter. Aku pandai naik skuter. Apa-apa hal berlaku, perkara pertama mesti aku buat ialah:

RAMPAS OJEK DAN PECUT OJEK JAUH-JAUH DARI SI PINTO.

Dalam hati macam-macam aku fikir, jangan-jangan si Pinto ni nak buat jahat kat aku, sebab tu dia patah balik sebab dia nak ajak kawan dia yang kat selekoh tadi buat jahat jugak kat aku wuwuwuwuuu... mak ampunkan aku. Nak nangis tau nak nangis....

Tapi, bila sampai kat selekoh tadi, dia lalu saja kawan dia tu, takde pulak dia berhenti. Kawan dia tu masih ada lagi duduk di selekoh tu dengan ojeknya, entah buat apa, layan perasaan kut.

"Boleh patah balik ambil gambar? Gambarnya lupa diambil..." tiba-tiba saja aku bersuara dari belakang si Pinto tu. Cepatlah akal... harapnya kalau aku cakap aku lupa ambil gambar, dia akan patah balik ke Wisata Alam Kalibiru dan lepas tu aku nak turun di Wisata Alam Kalibiru, aku nak tumpang van sapa-sapa balik ke bandar. Si Pinto ni aku bayarlah upahnya dan lantak dialah balik ke Wates sensorang.

"Ohhh... patah balik ke waduk ya?" tanyanya.

"Ya... ya... ke waduk." Waduk tu Wisata Alam Kalibiru ke? Entahlah... waduk pun waduklah.

Lepas tu ojek tu terus laju memecut. Kali ini aku dah rasa familiar dah dengan jalan sebab lalu kawasan kampung, ada kereta sebuah dua lalu di tepi kami. Masa kat atas ojek tu, aku ajaklah Pinto ni berbual-bual.

Dia tanya aku, aku belajar ke atau dah kerja. Aku jawablah aku dah kerja tapi aku tipu dia sorry Pinto. Aku cakap aku kerja di Kedutaan Malaysia nah kau. Kedutaan tu! 

Dia tanya, kerja kedutaan tu memang kerjanya jalan-jalan ke?

Aku jawab ya saja, kerja aku ni memang survey tempatlah begitu, cari tempat untuk dipromosi. Sebenarnya aku jawab begitu bersebab, dengan harapan, kalau dia ada apa-apa niat jahat kat aku, kalau aku hilang, haa seluruh kerajaan Malaysia akan carik aku, yalah, aku kan kerja pegawai pangkat tinggi Kedutaan Malaysia... ces temberang gak aku ni. 

Dia kata dia gugup dan gemuruh bila bawak aku ke Wisata Alam Kalibiru sebab itu salah jalan tadi, ini kali pertama dia jumpa orang Malaysia. Oh ye ke. 

Alamak, rasa bersalah pulak aku rasa sebab aku salah sangka kat Pinto ni tadi. Yalah, mestilah salah sangka. Dah dalam hutan, salah jalan pulak tu. Maunya tak cemas.

Pinto tunjukkan aku rumah dia, tak jauh dari landasan keretapi. Dia tinggal dengan ibu bapanya.

"Ibu ayahnya sihat?"
"Ya.. Alhamdulillah... sihat."

Ooo...muslim dia ni sebab dia cakap Alhamdulillah.

Dia cerita lagi dia anak bongsu, umurnya 32 tahun. Kakak / abangnya sudah kahwin (aku tak ingatlah dia ada kakak ke abang), so dia sajalah yang tinggal serumah dengan ibu bapanya.

Dia tunjukkan aku mana sekolah, klinik kesihatan di situ sebab Wisata Alam Kalibiru ni kan atas bukit. Bawah bukit tu ialah kampung si Pinto ni. Ada sawah kalau tak silap aku. Tak sempat ambik gambar.

Aku tanya pasal bulan Ramadan yang 2, 3 hari lagi nak datang, macam-macamlah aku bualkan dengan dia sebab nak bagi hilang cuak aku ni. Kut dengan cara berbual ni dia taklah sesat jalan lagi hehe.

Aku sempat bergambar kat Waduk Sermo, rupanya waduk tu tasik hahaa... adalah jugak aku ambik gambar Pinto ni berdiri di sebelah ojeknya. Senyum-senyum dia bila aku amek gambar. 

Then, kami lalu landasan keretapi yeayyyyy... masa tu aku dah lega betul dah. Kemudian sampailah di Wates hihihiii... dia turunkan aku di tepi pintu masuk stesen bas Wates dan bukannya di dalam kawasan stesen bas itu sebab dia kata tunggu sini saja, bas sampai nanti, terus naik. Kalau aku tunggu kat dalam kawasan stesen bas tu, penat nanti nak jalan ke arah bas, eh eh... baiklah pulak Pinto ni hehe...

Masa tu ada sorang pakcik berdiri di situ, tepi pintu masuk stesen bas Wates tu. Aku pujilah aku kata Pinto ni baik (walaupun tadi dalam hati Tuhan saja yang tau betapa takutnya aku masa kami sesat jalan tadi). Pakcik tu ketawa. Aku dah agak dah, mesti Pinto ni jenis orang yang nakal-nakal.

Aku bagi dia Rp.100 000, lepas tu dia kata, lumayan lama menunggu aku di Wisata Alam Kalibiru sana, takkan tak bagi lebih. Aku gelak dan bagi dia RM5, duit Malaysia. Buat kenang-kenangan.

Terpulanglah dia nak tukar ke IDR ke tak.

Terima kasih ya Pinto. Sorry salah sangka kat awak, gila tak takut. Dalam hutan tu. 

Maka, berakhirlah pengembaraan saya pada hari ketiga saya di Jogjakarta. Esok (Khamis) dah nak balik. 

Balik guna route yang sama:

Wates ke Giwangan : bas

Giwangan ke Airport : bas

Airport ke Malioboro : bas 1A

Masa naik bas dari airport ke Malioboro tu, satu masalah lagi timbul. Jalan Malioboro ditutup sebab ada perarakan petang ini. Nasib baiklah staf pembantu dalam bas (dalam bas ada pemandu bas & pembantu) tolong aku. Dalam bas tu ada walkie talkie, kami boleh dengar perbualan dalam walkie talkie tu. Pembantu bas tu kata bas tak boleh masuk ke Malioboro, dia suruh aku turun di bus stop sekian sekian, dan naik bas yang lain menuju ke Taman Pintar. Dari situ dah boleh jalan kaki (agak jauh) ke Malioboro.

Dipendekkan cerita, aku turun dari bas 1A ke satu bus stop lain, 1A tak boleh masuk ke Jalan Malioboro. Dari bus stop itu, aku naik bas ke Taman Pintar. Berhenti di Taman Pintar, aku dah penat dah, aku naik beca ke hotel. Agak jauh jugak, kesian pakcik yang kayuh beca tu. Rupanya ada perarakan sempena ape tah petang ni, masa beca tu dikayuh, nampaklah kontinjen-kontinjen ape tah sedang berbaris. 


Sampai hotel, sampai bilik, aku rasa macam, Alhamdulillah, syukur semuanya selamat. Betul-betul aku bersyukur.


Buat adik-kakak yang pompuanlah, janganlah buat kerja gila macam saya. Bahaya tau. Masa ojek sesat jalan dalam hutan tu, aku dah rasa memang dia ni nak buat jahat, tapi Tuhan itu kan Maha Agung Maha Kaya. Dia yang bolak-balikkan hati manusia kan. 

Sampai sekarang aku masih fikir, si Pinto ni memang salah jalan ke atau ada terlintas dalam hati dia nak buat jahat. Apa-apa pun aku anggap dia salah jalan, aku harap dia baik-baik saja di sana. 

Patutpun orang pompuan tak digalakkan travel sensorang. Lain kali harapnya aku tak buat lagilah kerja gila macam ini wuwuwuuu...









Sunday, July 31, 2016

Demam

at 10:37 PM 0 jika kau rasa Links to this post
Assalamualaikum

Sabtu lepas baru saja habis Kursus Persediaan HLP bagi Zon Sabah Sarawak. Seminggu kursus, aku sihat walafiat dan sangat-sangat happy. Yalah, sebab tak lama lagi nak sambung study.

Tapi kan, tiba-tiba hari ini (Ahad), boleh pula aku rasa macam nak batuk. Tekak dah rasa lain macam, telan air pun pelik je rasa... mentang-mentang esok nak sekolah wuwuwu...

Mungkin betullah kata sorang cikgu kat sekolah aku bila aku cakap kat dia yang aku selalu migrain kalau Isnin. Mungkin sekolah ni stress bagi aku hmmm...

Aku harap betul dapat sambung study, kadang-kadang bukan murid-murid saja yang perlu disekolahkan. Cikgu pun perlu disekolahkan.

Harap-harap esok cuti. Kenapa nak cuti? Err... sebab Sarawak menang no.2 SUKMA hehe... please ya Tuk Nan, bagi cuti tau.

Tuesday, July 19, 2016

next step HLP

at 10:16 AM 4 jika kau rasa Links to this post
Assalamualaikum

Minggu lepas, start Isnin sampailah Jumaat, 5 hari sekolah, 5 hari juga aku kena migrain. Selasa paling teruk sampai petang tu aku rasa nak termuntah dalam kereta, masa taklimat staf pasal kebakaran, aku dah lumur minyak angin cap kapak kat satu muka. Satu muka tu tahu. 

Selang 10 minit lumur lagi sebab rasa angin tu dah hilang. Aku sapu minyak angin cap kapak tu kat dahi, kat bawah hidung, kat tengkuk, memang sapu kaw-kaw punya, sebab aku rasa kepala aku panas. Dah makan ubat painkiller pun macam takde kesan. Ustaz siap kata kat aku, ni belum lagi masuk master hahaa... kalau dah amek master nanti cemanalah tu agaknya dia kate hihiii...

Semangat nak mengajar seriously aku dah rasa merudum so bila Hadiah Latihan Persekutuan ini datang, aku rasa yesss, tepat pada masanya. Aku perlu cas bateri, aku perlu satu suasana baru, suasana yang berlainan yang jauh dari kelas aku. Harap-harap habis belajar nanti, aku akan kembali mengajar dengan lebih bersemangat.

Setakat ni aku dah tulis 2 novel dan 1 cerpen. Yang cerpen tu dalam antologi cerpen. Tak mula lagi novel ketiga, ura-ura nak tulis pun tak ada ni, sebab itu aku suka sangat bila dapat peluang sambung belajar. Harap-harap dapat tempat yang aku minta, so nanti bolehlah tulis buku baru dengan suasana lebih segar. Idea yang baru, ah segala-galanya barulah.

Ahad ini mula kursus untuk penerima HLP. Seminggu. Sebelum ini aku dengar kursus sampai 2 minggu, tapi mungkin tahun ini tak cukup bajet ke, mungkinlah... tapi elok juga seminggu tu. Biar padat dan singkat. 

Haa... ni isi suratnya. Hantar melalui email yes aku suka, paperless...


Tuan/Puan,

JEMPUTAN KURSUS PERSEDIAAN PENGAJIAN PERINGKAT KEDOKTORAN DAN SARJANA  BAGI PENERIMA BIASISWA HADIAH LATIHAN PERSEKUTUAN (HLP) DAN CUTI BELAJAR BERGAJI PENUH TANPA BIASISWA (CBBP TB) KPM TAHUN 2016

Dengan segala hormatnya saya telah diarah menarik perhatian pihak tuan/puan mengenai perkara di atas.

2.         Sukacita dimaklumkan bahawa tuan/puan telah ditawarkan untuk mengikuti program seperti berikut :

Peringkat Pengajian
:
SARJANA
Program        
:
Hadiah Latihan Persekutuan (HLP)
Bidang           
:
xxxxxxxxxxxxxxxxx






3.         Sehubungan itu, tuan/puan DIWAJIBKAN untuk menghadiri KURSUS PERSEDIAAN PENGAJIAN yang akan diadakan pada tarikh dan tempat seperti ketetapan berikut :-

Tarikh Kursus
:
xxxxxxxxxxxxxxxxx
Tempat
:
xxxxxxxxxxxxxxxxx
Pendaftaran /
:
xxxxxxxxxxxxxxxxx




4.         Untuk makluman tuan/puan, kemudahan penginapan, makan dan minum sepanjang kursus akan disediakan. Tuan/puan diminta membawa bersama senarai keperluan yang diperlukan semasa menghadiri Kursus Persediaan tersebut :-

i.                 Pakaian Fomal sepanjang tempoh kursus beserta tanda nama
ii.                Pakaian sukan (bersesuaian dengan aktiviti fizikal)
iii.               Komputer Riba beserta dengan Perisian SPSS dan NVIVO
*digalakkan membawa broadband DDD
iv.              Keperluan peribadi (*Selimut tidak disediakan)


5.         Kehadiran tuan/puan pada kursus ini boleh diambilkira sebagai kehadiran berkursus. Adalah dimaklumkan sebarang perbelanjaan semasa menghadiri kursus adalah di bawah tanggungan Ketua Jabatan masing-masing.

Sekian, terima kasih.

“SEHATI SEJIWA”
“TAJAAN PENDIDIKAN MENJANA KECEMERLANGAN INTELEK”

( * Cetakan komputer tiada tandatangan diperlukan )




Migrain aku dah takde minggu ni, itulah raya makan banyak sangat daging dan ayam. Sekarang terpaksa control makan, makan nasi pun segenggam saja, haha hebat tak hebat?

Raya korang best tak?



 

Diari Cikgu Wawa Copyright © 2010 Design by Ipietoon Blogger Template Graphic from Enakei